Tuesday, 12 November 2013

kisah mimpi baik yang luar biasa, rek

Bismillaah

Seseorang menceritakan:

Ayahku pernah meriwayatkan [cerita kepadaku] tentang seorang pria tua yang bermimpi. Dalam mimpinya, ia bertemu Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah di salah satu pasar ‘Unayzah, Itu adalah salah satu pasar yang mengarah ke majelis (tempat berkumpul) – tempat terkenal di ’Unayzah.

Selama pertemuan tersebut, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah memberikan sebuah lentera kepada orang tua tersebut.

Ketika orang tua [kemudian] bertanya tentang [arti] mimpinya, ia diberitahu bahwa ia akan memiliki seorang anak yang akan [tumbuh] menjadi baik (shalih) dan ia akan memiliki kedudukan yang tinggi di bidang ilmu ad dien (menjadi ulama)

Maka, seorang anak lahir dari orang tua tersebut, dan ia memberikan nama untuknya Shalih, dengan harapan bahwa mimpinya akan menjadi kenyataan terkhusus untuk anak ini.

Tumbuhlah Shalih menjadi anak yang baik dan shalih, ia mencintai orang", dan mereka mencintainya juga. Ia rajin tilawah (membaca) Al-Qur’an, bangun di tengah malam untuk qiyamul lail, namun, ia bukanlah seorang penuntut ilmu.

Shalih kemudian menikah dan memiliki seorang putra, yang ia beri nama Muhammad, dia adalah Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin.

Dan dalam kenyataannya -dan kami menganggapnya demikian- ia adalah lentera yang Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah telah berikan orang tua tersebut [dalam mimpi].

Orang tua itu adalah kakek dari Syaikh Muhammad Ibnu Shalih Al ‘Utsaimin -semoga Allah mengampuni dosa"nya-.

Diriwayatkan oleh anak lelaki Syaikh, ‘Abdullah bin Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin.

Baarakallahufiikum

No comments:

Post a Comment