Sunday, 27 August 2017

our children is what we are, rek

Bismillaah
Rasa"nya dua anak saya ini agak kurang normal deh hobinya...

Yang pertama, Shafiyyah
well, anak perempuan pada umumnya kan hobi main boneka ya. Tapi, yang ini enggak. Doyannya main lego (wait, that's QUITE normal, right?) dan pas main, dia hobi ngomong sendiri gitu sama cermin. Hehe. Lucu deh ngeliatnya...

nah yang kedua ini agak complicated, si Hanzhalah
jadi ceritanya, kesepakatan saya dan istri di awal nikah adalah yang bagian nyuci dan jemur baju serta nyapu dan ngepel rumah itu saya. Sampe sekarang.
Jadi, yaa udah biasa gitu, saya pulang malam" dari kantor trus nyuci, jemur, nyapu sampe malam. Sampe" tetangga saya (Bintaro, Cilebut, sampe sekarang di Ciparigi) heran.

"Rajin bener mas Deady"
sayanya cuman senyam-senyum aja.
"wis biasa, pak"

ternyata, yang saya gak tau itu...
Hanz memperhatikan saya selama ini

somehow, Hanzhalah tertarik banget dengan "peralatan perang" yang saya pake macam sapu, pel, dan pengki. Jadi, kalo tiga alat itu sudah selesai saya gunakan atau ketiganya lagi nganggur, Hanzhalah asik aja gitu mainin mereka. Dibawanya puter" rumah. Bahkan, dibawanya sampe ke halaman rumah. Pura" nyapu atau ngepel. Niruin gerakan saya sebelumnya lah. Lucu yah

lalu setelah itu...
sampah" jadi berserak dan rumah jadi amburadul.
Hahaha. Ada" aja tingkahmu nduk

kalo kalian, apa tugas kalian di rumah?

إذا كُنت لَا تحب لأخِيـك ما تُحبه لنفْسك، فَأنت َمصِـر على كَبيرة مِن كَبائر الذّنُـوب.
"Jika engkau tidak mencintai bagi saudaramu hal-hal (kebaikan) yang engkau cintai untuk dirimu sendiri, maka engkau adalah orang yang terus-menerus melakukan salah satu dosa besar."
-Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah-
Baarakallahufiikum

No comments:

Post a Comment